Artikel

Pj Wako Pimpin Rapat Koordinasi Pengendalian Inflasi Daerah Tahun 2024

19 February 2024 by Arta Toli

 39

65d30dc810160.jpeg


LUBUKLINGGAU-Penjabat (Pj) Wali Kota, H Trisko Defriyansa memimpin Rapat Koordinasi Pengendalian Inflasi Daerah Tahun 2024 via Zoom Meeting di Command Center Lt.4 Kantor Pemerintah Kota Lubuklinggau Jalan Garuda Kelurahan Kayu Ara Kecamatan Lubuklinggau Barat I, Senin (19/2/2024).
Inspektur Jenderal (Irjen) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Tomsi Tohir menjelaskan ada beberapa perkembangan inflasi komponennya terdiri dari beberapa komoditas komponen bergejolak sehingga berberpotensi menyumbang andil inflasi.
Dari 24,12 persen kabupaten/kota di Luar Pulau Jawa dan Sumatera yang mengalami kenaikan Indeks Perkembangan Harga (IPH) , kenaikan harga tertinggi terjadi di Bolaang Mongondow Selatan dengan nilai IPH 4,46 persen.
“Komoditas penyumbang andil kenaikan IPH terbesar di 10 wilayah tersebut didominasi oleh Daging Ayam Ras, Cabai Rawit, Beras dan Cabai Merah,” jelasnya.
Ditambahkannya sampai dengan Minggu ke-3 Februari 2024 berdasarkan data SP2KP yang digunakan untuk mengukut IPH perlu waspada pada komoditas Cabai Merah, Cabai Rawit, Beras Gula Pasir, Minyak Goreng, Daging Ayam Ras dan Telur Ayam Ras. Sementara untuk kondisi inflasi Provinsi dan Kabupaten Kota, Sumsel masih masuk dalam 10 Provinsi Tertinggi dengan persentase sebesar 3,35 persen.
Simpulan dari monev tim aparat pengawas internal diantaranya upaya yang dilakukan dan dilaporkan pemda yakni Kegiatan Pemantauan harga dan stok, Rapat teknis Tim Pengendali Inflasi Daerah, Menjaga pasokan bahan pokok dan barang penting, Pencanangan gerakan menanam, Melaksanakan operasi pasar murah, Melaksanakn sidak kepasar atau distributor agar, Berkoordinasi dengan daerah penghasil komoditi agar ketersediaan terjamin, Merealisasikn BTT dan memberikn bantuan transportasi.
Menanggapi hal ini, Pj Wako, Trisko bersama tim langsung bergerak cepat untuk mengatasi kenaikan sejumlah bahan pangan, dalam waktu dekat pihaknya langsung melaksanakan pemetaan penyerahan bibit cabe untuk mengatasi kenaikan harga cabe yang cukup tinggi saat ini.
Kemudian akan dilaksanakan juga pasar murah khususnya beras dan beberapa bahan pangan lainnya persiapan dalam menyambut bulan ramadhan ini.
Hadir juga Pj Sekda, H Tamri, Staf Ahli Bidang Ekonomi Keuangan dan Pembangunan, AH Ritonga, Asisten II Bidang Perekonomian, H Surya Dharma, Kepala BPS, Chairanita Kurniarita, Inspektur Inspektorat, Resta Irawan Putra, Kepala Bappeda, H Emra Endi Kusuma, Kadisperindag, Medhioline Sapta Windu, Kepala Dinas Ketanahanan Pangan, Cikwi, Kadinsos, Hasan Andria, Kadiskominfotiksan, M Johan Iman Sitepu, Kepala BPKAD, Zulfikar, Kabag Perekonomian, Umarsyah Redo dan perwakilan OPD lainnya. (*/jsh/mol)

Komentar

Copyright 2020 @ Silampari